IRS Memperbaiki Slip-Up Pengadilan Pajak

Undang-undang perpajakan jarang menjadi model kejelasan. Kadang-kadang mereka lebih kacau daripada manual perangkat lunak yang telah diterjemahkan komputer dari Melayu ke Inggris.

Kadang-kadang, bagaimanapun, hukumnya cukup jelas, tetapi interpretasinya menjadi bengkok.

Setiap penasihat pajak profesional menghadapi situasi ini. Seorang klien mungkin menemukan artikel di Internet yang mengatakan bahwa dia dapat menghindari pajak dengan menempatkan semua asetnya dalam perwalian, mendirikan gereja baru yang dipimpin sendiri, dan menyumbangkan aset perwalian ke gereja barunya. Kami mengajukan pajak penghasilan harus menjelaskan bahwa strategi semacam itu dapat mengakibatkan hukuman penjara atau perawatan psikiatris, tetapi tidak akan mengurangi pajak.

Atau Internal Revenue Service mungkin sangat menginginkan hasil tertentu sehingga membaca undang-undang dengan cara yang tidak bisa dilakukan orang lain. Belum lama ini, seorang agen yang memeriksa pengembalian pajak saya – dan tidak banyak bertanya-tanya – menegaskan bahwa saya pasti telah menerima penghasilan tidak berdokumen dari diri saya sendiri. Jika Anda berpikir ini tidak mungkin, Anda benar. Agen itu mundur ketika seorang supervisor mengatakan kepadanya bahwa ini bukan posisi yang harus dia kejar. Jika IRS tidak mundur dari posisi konyol, wajib pajak dapat membawa masalah ke kantor banding Layanan yang umumnya adil dan kompeten, atau ke Pengadilan Pajak AS.

Namun, terkadang Pengadilan Pajak sendirilah yang terjerat dalam jaringan logika pajak yang bengkok. Jadi itu menarik perhatian saya baru-baru ini ketika rekan saya, Eric Meermann, meneruskan pernyataan IRS yang jasa konsultan pajak menyatakan bahwa Layanan tidak akan mengikuti putusan Pengadilan Pajak yang secara tidak benar membatasi pemotongan pemilik rumah untuk bunga hipotek.

Inilah situasinya: Kembali pada tahun 1986, Kongres memutuskan untuk membatasi jumlah bunga hipotek yang dapat dikurangi oleh pemilik rumah. Ini memungkinkan pemotongan bunga atas $ 1 juta pertama dari hutang hipotek yang digunakan untuk memperoleh, membangun atau meningkatkan tempat tinggal utama atau rumah liburan. Itu juga mengizinkan pengurangan hingga $ 100.000 dari hutang ekuitas rumah, yang merupakan hutang yang dijamin dengan hak gadai terhadap rumah. Hutang ekuitas rumah dapat digunakan untuk tujuan apa pun, tidak hanya untuk memperoleh atau meningkatkan tempat tinggal.

Seperti yang saya tulis di sini baru-baru ini, inilah mengapa begitu banyak orang Amerika datang untuk memiliki hipotek kedua. Ekuitas rumah memungkinkan individu untuk meminjam uang untuk tujuan apa pun dan tetap mengurangi bunganya, selama pinjaman tersebut dijamin dengan rumah.

Praktisi menyadari bahwa dengan menyatukan kedua aturan tersebut, mereka sebenarnya dapat mengurangi konsultan pajak surabaya bunga hingga $1,1 juta dari pokok hipotek yang memenuhi syarat. $ 1 juta pertama akan menjadi hutang akuisisi yang memenuhi syarat (menggunakan istilah teknis kode pajak), sedangkan $ 100.000 terakhir akan dikurangkan sebagai hutang ekuitas rumah. Tidak ada dalam undang-undang yang mengatakan utang ekuitas rumah tidak dapat digunakan untuk memperoleh rumah di tempat pertama.

Entah bagaimana, Pengadilan Pajak berhasil tersesat di jalur yang cukup jelas ini. Dalam kasus tahun 1997 yang berpusat pada masalah yang berbeda (apakah pasangan harus dihukum karena meninggalkan $1 juta pendapatan dari pengembalian pajak mereka), pengadilan memutuskan bahwa hanya bunga atas $1 juta pertama dari hutang yang dapat dikurangkan. Karena tambahan $100.000 digunakan untuk memperoleh tempat tinggal, daripada, katakanlah, untuk melakukan perjalanan liburan, Pengadilan Pajak menolak pengurangan tersebut.

Ini adalah hal yang mungkin dilakukan seorang hakim jika dia sangat kesal (mungkin karena seorang wajib pajak menghilangkan pendapatan $1 juta) sehingga dia tidak berpikir jernih tentang masalah yang harus diputuskan untuk kepentingan pembayar pajak.

Setahu saya, putusan tahun 1997 itu umumnya diabaikan, kecuali kasus Pengadilan Pajak kedua pada tahun 2000, yang juga berpusat pada masalah lain. Tetapi preseden Pengadilan Pajak tetap ada, di mana hal itu dapat diajukan lagi di masa depan oleh IRS, atau bahkan digunakan untuk membenarkan hukuman terhadap pembayar pajak dan praktisi karena mengambil posisi bahwa undang-undang mengizinkan pengurangan bunga hingga $1,1 juta. hutang hipotek.

Jadi saya memberikan kredit IRS untuk melangkah ke piring. Dalam Peraturan Pendapatan 2010-25, Layanan mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengikuti logika Pengadilan Pajak tentang utang hipotek. Sejauh menyangkut IRS, pembayar pajak dapat melanjutkan dan mengurangi bunga hingga $ 1,1 juta dari hutang yang memenuhi syarat. Akibatnya, Layanan mengakui masalah sebelum diangkat.

Ini sebenarnya bukan kemenangan bagi pembayar pajak atau konsesi oleh IRS. Ini adalah penegasan bahwa tugas administrator pajak adalah menegakkan pembacaan undang-undang perpajakan yang adil dan masuk akal. Ini bukan permainan “mendapatkan” untuk Layanan, atau “menyembunyikan keju” untuk pembayar pajak. Setidaknya, itu tidak seharusnya.

Akan ada banyak waktu ketika kita para praktisi menafsirkan hukum secara berbeda dari Layanan. Pengadilan Pajak biasanya mengambil peran sebagai wasit dalam pertempuran ini. Biasanya, kemenangan jatuh ke pihak yang pembacaan hukumnya paling masuk akal dan paling tidak agresif.

Namun, kali ini Pengadilan Pajak yang salah, dan IRS yang memperbaikinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *