Obat Herbal dan Khasiat Penyembuhannya Yang Ampuh

Tahukah Anda Bahwa Pengobatan Herbal Setua Waktu?

Di dunia kuno tidak ada dokter medis dan ketika orang menjadi tidak sehat mereka akan pergi ke tetua desa dengan pengetahuan tentang efek penyembuhan dari berbagai daun, batang, bunga dan akar tanaman yang tumbuh liar di lingkungan alam setempat.

Obat dari tumbuh-tumbuhan adalah salah satu bentuk perawatan kesehatan tertua. Ini memiliki sejarah panjang dan dihormati tanaman dan bagian dari tanaman yang digunakan untuk tujuan pengobatan berdasarkan dengan perawatan herbal pengamatan dan pengujian masyarakat adat.

Penggunaan daun, bunga, batang, buah, dan akar tanaman untuk mencegah, meredakan, mengobati dan menyembuhkan berbagai kondisi medis dikenal sebagai obat herbal.

Banyak obat modern telah diturunkan dari pengetahuan tentang herbal dan sifat penyembuhannya. Komponen obat dari tanaman, herba, akar atau beri dianalisis dan diisolasi. Komponen ini kemudian distabilkan secara artifisial dan diproduksi di laboratorium besar untuk digunakan dalam sediaan farmasi.

Sebelum penemuan dan sintesis antibiotik, Echinacea adalah obat yang paling banyak diberikan untuk melawan infeksi. Itu bahkan bagian dari peralatan medis untuk orang-orang yang akan berperang. Echinacea adalah minyak kutus kutus ramuan yang berasal dari tanaman, umumnya dikenal sebagai, coneflower ungu. Penelitian para ilmuwan hari ini telah menemukan bahwa ia memiliki sifat meningkatkan kekebalan dengan mendorong tubuh untuk memproduksi sel darah putih melawan penyakit.

Pada tahun 1900-an ketika pengobatan Barat berkembang, melalui penelitian ilmiah dari seni ke sains, obat-obatan modern yang diproduksi di laboratorium farmasi berdasarkan pada obat-obatan sintetis yang dibuat dari tumbuh-tumbuhan menjadi lebih populer mendorong praktik pengobatan herbal tradisional kuno menjadi relatif tidak jelas.

Tapi masalah besarnya adalah MENGAPA mereka memiliki efek samping?

Organisasi Kesehatan Dunia telah meneliti bahwa dari 119 obat sintetik yang berasal dari tumbuhan, 74% diresepkan untuk khasiat penyembuhan yang sama seperti yang telah digunakan oleh masyarakat adat sebagai obat herbal, selama berabad-abad.

Farmakolog mengidentifikasi, mengisolasi dan mengekstrak komponen aktif dan kemudian mensintesisnya di laboratorium. Kualitas obat kuat yang dihasilkan dari komponen aktif menjadi beracun, menciptakan efek samping. Menjadi beracun karena telah dikeluarkan dari lingkungan alaminya. Komponen penting pendukung lainnya dari tanaman seperti vitamin, bioflavonoid, minyak atsiri, glikosida, mineral, alkaloid dll yang meningkatkan sifat komponen aktif telah dihilangkan. Sehingga jamu yang semula aman memiliki rekanan sintetik yang memiliki efek samping.

Obat-obatan herbal dalam bentuk alami aman dan biasanya tidak mengalami masalah efek samping dan tepat untuk mengatasi masalah yang ditargetkan.

WHO, Organisasi Kesehatan Dunia telah menemukan bahwa diperkirakan 4 miliar orang, yaitu 80% dari populasi dunia, menggunakan obat herbal sebagai bentuk pengobatan utama mereka. Obat herbal adalah bagian utama dari pengobatan tradisional masyarakat adat di seluruh Dunia, baik itu ayurveda, homeopati, pengobatan tradisional Tiongkok, naturopati atau pengobatan asli Indian Amerika.

Herbal dan obat herbal siap saji tersedia dalam berbagai bentuk dengan sifat unik untuk menyembuhkan berbagai kondisi medis. Mereka tersedia dalam bentuk herbal mentah, tincture, ekstrak, kapsul, tablet, tablet hisap dan salep.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *